~Ya Allah, bahagiakan kami dunia akhirat bersama selamanya~

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers
Friday, February 26, 2010

,,>Saya Cintakan Rasulullah S.A.W<,,

Saya Cintakan Rasulullah S.A.W.
www.iLuvislam.com
Muhammad Rashidi bin Haji Wahab
Editor: buluh





PENGENALAN

Rasulullah S.A.W. merupakan pesuruh Allah Taala yang diutuskan kepada umat Islam dan seluruhnya. Sebagai umat Islam yang beriman maka wajiblah kita mentaati segala perintah dan suruhan yang datangnya dari junjungan besar Rasulullah S.A.W. tanpa membantahnya walaupun sedikit. Perintah mentaati rasulNya amat jelas dinyatakan di dalam nas-nas dari al-Quran ataupun al-Hadis S.A.W di antaranya:

Firman Allah Taala bermaksud: Wahai orang-orang yang beriman! Taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada rasul (Rasulullah S.A.W) dan kepada orang-orang yang berkuasa dari kalangan kamu. Jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (kitab) Allah (al-Quran) dan sunnah rasulNya jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu) dan lebih elok pula kesudahannya. (Surah an-Nisa: ayat 59).

Semperna perayaan Sambutan Maulidur Rasul S.A.W. pada tahun 1431 H / 2010 M ini, saya ingin mengajak semua umat Islam untuk mengingati dan menghayati sirah baginda S.A.W. dan seterusnya mengikuti serta mentaati segala ajaran yang telah dibawakan oleh Rasulullah S.A.W. kepada kita. Tulisan ini sama sekali tidak akan membahaskan hukum menyambut Sambutan Maulidur Rasul S.A.W. kerana persoalan ini terlalu kerap dibahaskan pelbagai pihak saban tahun dan ia adalah masalah khilafiyyah yang tidak akan selesai hingga Kiamat.

Berikut adalah link bagi persoalan itu:


Di sini saya senaraikan beberapa perkara yang mesti kita lakukan sekiranya kita mengaku menyayangi dan mencintai Rasulullah S.A.W.:



BERADAB DENGAN RASULULLAH S.A.W.

Firman Allah Taala bermaksud: Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu memandai-mandai (melakukan sesuatu perkara) sebelum (mendapat hukum atau kebenaran) Allah dan rasulNya dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (Surah a-Hujuraat: ayat 1).

Firman Allah Taala bermaksud: Janganlah kamu jadikan seruan atau panggilan rasul (Rasulullah S.A.W) di antara kamu seperti seruan atau panggilan sesama kamu. (Surah an-Nur: ayat 63).



MENTAATI RASULULLAH S.A.W.

Firman Allah Taala bermaksud: Wahai orang-orang yang beriman! Taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kepada rasul (Rasulullah S.A.W) dan jaganlah kamu batalkan amal-amal kamu. (Surah Muhammad: Ayat 33).

Firman Allah Taala bermaksud: Dan apa jua perintah yang dibawa oleh rasul (Rasulullah S.A.W) kepada kamu maka terimalah serta amalkan dan apa jua yang dilarangNya kamu melakukannya maka patuhilah laranganNya. (Surah al-Hasyr: ayat 7).

Firman Allah Taala bermaksud: Katakanlah (Wahai Muhammad): Taatilah kamu kepada Allah dan rasulNya. Oleh itu, jika kamu berpaling (menderhaka) maka sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang kafir. (Surah ali-Imran: ayat 32).



BERSELAWAT KE ATAS RASULULLAH S.A.W.

Firman Allah Taala bermaksud: Sesungguhnya Allah dan malaikatNya berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikkan) kepada Nabi (Muhammad S.A.W), wahai orang-orang yang beriman, berselawatlah kamu kepadanya serta ucapkanlah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya. (Surah al-Ahzab: ayat 56).

Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud: Orang yang bakhil ialah mereka yang disebut namaku akan tetapi ia tidak berselawat kepadaku. (Riwayat al-Baihaqi).

Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud: Sesiapa yang berselawat kepadaku sekali maka Allah akan selawat kepadanya sepuluh kali. (Riwayat Muslim).



MENGASIHI RASULULLAH S.A.W.

Firman Allah Taala bermaksud: Katakanlah (wahai Muhammad): Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutlah daku nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihi. (Surah ali-Imran: ayat 31).

Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud: Demi jiwaku berada di bawah kekuasaan Allah, seseorang kamu tidak beriman sehinggalah dia mencintaiku (Rasulullah S.A.W) lebih daripada kecintaannya kepada anaknya, ayahnya dan manusia keseluruhannya. (Riwayat Bukhari dan Muslim).

Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud: Tiga perkara sesiapa yang memiliki tiga perkara tersebut maka ia memiliki kemanisan iman: Mencintai Allah dan rasulNya lebih daripada cinta kepada perkara lain... (Riwayat Bukhari dan Muslim).



MENGIKUT SUNNAH RASULULLAH S.A.W.

Firman Allah Taala bermaksud: Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredhaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat serta ia pula menyebut dan mengingat Allah banyak-banyak (dalam masa sysah dan senang). (Surah al-Ahzab: ayat 21).

Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud: Sesiapa yang menghidupkan sunnah daripada sunnahku yang telah ditinggalkan selepas aku maka sesungguhnya baginya pahala seumpama pahala orang yang melakukannya tanpa sedikitpun berkurangan sementara sesiapa yang mengadakan bidaah yang sesat yang tidak diredhai Allah dan rasulNya baginya dosa seumpama dosa-dosa yang dilakukan mereka di mana tidak sedikitpun berkurangan. (Riwayat al-Tarmizi dan Ibnu Majah).



PENUTUP

Sebagai umut Islam yang sayangkan baginda S.A.W. hendaklah kita mengikuti segala suruhannya dan meninggalkan segala larangannya. Ini sahajalah bukti yang paling kukuh bahawa kita menyayangi dan mencintai Rasulullah S.A.W. sepenuh jiwa. Akhir sekali, di kesempatan ini pihak iLuvislam.com ingin mengucapkan selamat menyambut Sambutan Maulidur Rasul S.A.W. 1431 H / 2010 M kepada seluruh umat Islam. Jadikanlah amalan mengikuti ajaran baginda S.A.W. pada setiap ketika dan bukan sekali dalam setahun.

"I love Rasulullah S.A.W."

Wallahualam.

-->SriKaNdI_SoleHah: "Ya Rasulullah, kami merinduimu.."

Sunday, February 21, 2010

,,>Tawasul Dengan Amal Soleh<,,

بسم الله الرحمن الرحيم

Rasulallah saw.pernah Bercerita, ‘’Ada tiga orang dari umat sebelum kalian melakukan perjalanan hingga menjelang malam. Mereka pun bermalam di sebuah gua. Ketika mereka memasuki gua itu, tiba-tiba sebuah batu besar jatuh dari atas bukit dan menyumbat mulut gua. Mereka berkata kepada diri mereka masing-masing, ‘’Kita tidak akan bisa menyelamatkan diri, melainkan bila memohon kepada Allah dengan perbuatan shahih yang pernah kita lakukan.’’

Salah seorang dari mereka bedoa, ‘’Ya, Allah, hamba dulu mempunyai bapak dan ibu yang sudah tua renta. Hamba senantiasa memberi minum kedua orang tua hamba, sebelum memberi minuh kelaurga dan anak-anak hamba. Pada suatu hari karna pekerjaan hamba mencari kayu, membuat hamba pergi terlampau jauh hingga tidak bisa pulang dan mereka pun tertidur menunggu kedatangan hamba. Sampai dirumah, hamba langsung memerah susu untuk keduanya, tapi mereka sudah tertidur pulas. Hamba merasa segan untuk membangunkan mereka dan hamba pun tidak mau memberi minum keluarga dan anak-anak hamba sebelum mereka berdua minum terlebih dahulu. Lalu hamba memutuskan untuk tetap menuggu dengan periuk di tangan hingga fajar menyingsing dan anak-anak hamba merintih kelaparan merajuk di kaki hamba. Tak lama kemudia kedua orang tua hamba bangun dan mereka bisa minum susu yang telah hamba siapkan. Ya, Allah, jika menurut-Mu hamba melakukan semua itu demi mengharap keridhaan-Mu, maka lepaskanlah kami dari batu penghalang yang menimpa kami!’’ Tiba-tiba batu yang menyumbat mulut gua itu bergeser, tetapi belum cukup begi mereka untuk bisa keluar dari gua tersebut.

Salah seorang dari mereka yang lain berdoa, Ya, Allah, hamba dulu mepunyai saudara sepupu perempuan dan dia adalah orang yang paling hamba cintai. Hamba terus berusaha membujuknya untuk bercinta, namun ia menolak hasrat cinta hamba. Hingga akhirnya datang musim kemarau yang panjang (paceklik), ia pun menemui hamba, hamba memberinya 120 dinar dengan syarat ia mau melayani keinginan hamba, maka ia menyanggupinya. Sampai ketika hamba hendak menjamahnya, ia berkata, ‘’Takutlah kepada Allah! Dan janganlah engkau jamah kehormatanku ini, kecuali setelah menjadi hakmu.’’ Mendengar perkataan itu hamba pun pergi meniggalkannya. Dan dia tetap orang yang paling hamba cintai, kemudian hamba memberikan emas kepadanya. Ya, Allah, jika hamba melakukan perbuatan ini karna mengharap keridhaan-Mu, maka lepaskanlah kami dari apa yang menimpa kami ini. Seketika itu, batu yang menutupi mulut gua itu terkuak, namun mereka masih belum bisa keluar dari gua tersebut.

Giliran lelaki yang ketiga berdoa, Ya, Allah, hamba dulu sering menyewa pekerja dan senantiasa memberikan mereka upah, kecuali seorang dari mereka yang pergi dan tidak tahu kemana perginya. Hamba pun memutuskan untuk menginvestasikan upah orang itu hingga menjadi banyak. Suatu ketika sipekerja itu datang kepada hamba dan berkata, ‘’Wahai hamba Allah, berikan kepadaku upah pekerjaanku dahulu!’’ Maka hamba berkata kepadanya, ‘’Semua yang engkau lihat, unta, sapi, kambing, dan budak-budak itu adalah upahmu.’’ Orang itu berkata, ‘’Wahai hamba Allah, janganlah bergurau denganku!’’ Hamba menjawab, ‘’Aku tidak bergurau!’’ Maka orang itu mengambil semua hartanya dan tidak menyisahkan sedikitpun dari harta itu. Ya, Allah, jika hamba melakukan semua itu demi mengharap keridhaan-Mu, maka lepaskanlah kami dari musibah yang menimpa kami!’’ Maka terbukalah batu yang menyumbat mulut gua itu, sehingga mereka bertiga bisa keluar dari gua itu dengan selamat.’’ (HR.Bukhari dan Muslim)

والله أعلم

~~sekadar perkongsian buat semua..muhasabah diri, koreksi hati...

,,^Sharing Is Caring^,,