~Ya Allah, bahagiakan kami dunia akhirat bersama selamanya~

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers
Wednesday, May 2, 2012

,,>Kekalutan Doa Pengantin Yusuf Dan Zulaikha<,,


بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ ارَّحِي
|| Semoga bermanfaat buat semua^^||


Gambar hiasan
Sebentar tadi saya menerima email dari seorang pengunjung Saifulislam.Com.
Katanya:
Ustaz, saya menerima email di bawah dr kawan2 yg mengatakan Zulaikha bukan orang baik n dia adalah adulter, seorang isteri Al-Aziz yg curang kepada suaminya. Saya secara jujur berasa tidak senang dgn tuduhan ini sekalipun memang, seperti yg dinukilkan AQ beliau pernah berniat utk curang terhadap suaminya. Saya bukan nak membela dia, tapi saya merasa gundah kerana setiap org perempuan pada zaman ini rasanya tak berhak mengutuk dia kerana semua dr perempuan hari in tak merasa pesona hensemnya Yusuf yg sampai boleh menggelincirkan iman Zulaikha even pada niat sahaja. Tapi diterima kemudiannya menjadi isteri seorang Nabi cukup utk mengatakan die pasti lebih baik dr kebanyakan mukminah hari ini setelah dia bertaubat. Wallahua’lam. Ustaz, tolong clarifykan…
owhhh… gitu rupa2nya..
so, historically zulaikha is not really a good name laa kan. it’s a name of an adulterer.
Email yang diterima oleh beliau, adalah artikel yang disiarkan di inspigoblog.wordpress.com.
Berikut adalah jawapan saya kepada email tersebut:
Assalamualaikum WBT.
Segala masalah bermula, apabila kita tidak merujuk kepada sumber yang betul dalam memahami kisah Yusuf alayhi al-Salam. Sepatutnya kita kena disiplinkan diri dengan merujuk hanya kepada sumber-sumber yang sahih. Dan untuk kisah Yusuf, tidak lain dan tidak bukan adalah surah Yusuf sendiri dan sejumlah kecil hadith Nabi SAW yang sahih, berkaitan dengannya.
Perempuan yang kita namakan dirinya sebagai Zulaikha itu, hanya disebut oleh al-Quran sebagaiimra’ah al-aziz (isteri kepada al-aziz i.e isteri kepada menteri utama). Nama Zulaikha itu tidak disebut oleh al-Quran mahu pun hadith-hadith yang sahih. Dari mana datang nama Zulaikha itu? Ia mungkin datang dari sumber Israiliyyat, biblical literature yang tidak perlu menjadi rujukan dan ambilan kita.
Itu soal nama.
Soal peribadinya, apa yang disebut di dalam Surah Yusuf ayat 20′an tentang watak perempuan itu memang benar. Dia adalah wanita bangsawan yang sangat buruk akhlaknya, bahkan bukan dirinya sendirian, malah wanita-wanita bangsawan yang lain juga berkongsi kejahatan yang sama. Allah bukan hanya menonjolkan kejelekan watak imra’ah al-’aziz semata-mata, malah keburukan budaya golongan bangsawan itu sendiri.
Tetapi kita kena ingat, apabila al-Quran menceritakan tentang keburukan perempuan ini, cerita itu ada tujuan dan maksud.
Pertamanya, Allah telah menunjukkan kelemahan suaminya sebagai pemimpin tertinggi Mesir, tetapi dayus hingga tidak mampu mengawal tingkah laku isterinya sendiri. Ada banyak teladan di sini terhadap kualiti kepimpinan yang boleh kita perhatikan. Mampukah lelaki yang gagal mengawal isteri, mengawal sebuah negeri?
Harus juga diingat, perempuan itu adalah isteri al-aziz yang merupakah pegawai tertinggi di dalam kerajaan pemerintah Mesir. Akan tetapi di sisi al-aziz ada Raja yang menjadi tunggak negara. Raja ini kelihatannya tidak terbabit di dalam konspirasi memenjarakan Yusuf, bahkan beliau bertindak membuka kembali kes Yusuf selepas 3 hingga 9 tahun Yusuf dipenjarakan sebagaimana keterangan ayat 50 Surah Yusuf, serta ayat-ayat sebelumnya.
Raja ini bukan Firaun, watak pemerintah Mesir di era Musa kemudiannya.
Keduanya, Allah SWT juga mahu menunjukkan ketinggian keperibadian Yusuf yang memilih penjara, berbanding tunduk kepada kehendak perempuan itu (Zulaikha) dan ‘datin-datin’ yang bersama dengannya. Pendirian Yusuf ini mempunyai hikmah yang besar, malah turut memberikan impak kepada wanita-wanita bangsawan itu yang kemudiannya diceritakan Allah di ayat 51 hingga 53 Surah Yusuf. Inilah kekuatan TINDAKAN berbanding PERCAKAPAN. Ia juga mengajar kita mempositifkan musibah yang menimpa diri, bahawa ujian Allah datang dengan hikmah dan kebaikan. Kitalah yang mesti bijak mencarinya.
Ketiga, Allah SWT juga mahu menunjukkan bagaimana manusia itu biar sejahat mana pun dia, harapan untuknya berubah tetap ada. Ketegasan Yusuf mempertahankan diri dari tunduk kepada kehendak perempuan itu telah menyebabkan dirinya berfikir panjang, melakukan muhasabah diri dan akhirnya bertaubat, hingga mengakui kesalahan-kesalahannya, membersihkan nama Yusuf dan memohon ampun dari Allah.
Semuanya dikisahkan di dalam ayat 51 hingga 53 Surah Yusuf.
Kelihatannya di dalam ayat itu, Allah SWT telah memberi hidayat dan mengampunkan perempuan berkenaan (Zulaikha). Seandainya dia telah bertaubat, dan Allah telah mengampunkan kesalahannya yang lalu, siapa pula kita untuk terus mencela si ‘Zulaikha’ dengan mengungkit-ungkit kesalahannya hingga digelar perempuan pelacur, jalang dan sebagainya. Apakah kita mahu melampaui keputusan Allah?
Janganlah dalam usaha kita membetulkan kesilapan, kita buat kesilapan yang lebih besar. Jangan ulangi apa yang telah dilakukan oleh Ibrahim Ali Sya’wat di dalam bukunya, Abatil Yajib an Tumha min al-Tarikh. Tatkala mahu membersihkan sejarah Islam dari kesalahan fakta, kesalahan lain pula yang dilakukannya [kritikan mengenainya boleh dibaca di sini]
Pengajarannya juga ialah, di dalam kehidupan seharian kita, jangan kita bermudah-mudah mengungkit kesalahan orang lain. Ketika mana dirinya mungkin sudah bertaubat dan diampunkan Allah, kita pula mahu membuka semula kes tersebut dan membuat pengadilan sendiri. Tercelalah manusia seperti ini yang menganggap kotor manusia yang telah dibersihkan Allah.
Ingatlah, memanggil penzina yang telah bertaubat dan dihudud dengan gelaran “hoi penzina!”, adalah kesalahan jenayah yang juga diperuntukkan Syara’ hukuman ke atasnya.
MASALAH DOA PENGANTIN “YUSUF DAN ZULAIKHA”
Masalah doa Yusuf dan ‘Zulaikha’ itu tidak boleh kita justifikasikan sebab tiada keterangan al-Quran mahu pun Hadith Nabi SAW bahawa Yusuf berkahwin dengan ‘Zulaikha’.
Kisah cinta romantis mereka berdua, kuatnya ibadah Zulaikha hingga hilang penglihatan disebabkan oleh banyaknya tangisan dia kerana takutnya diri kepada Allah dan yang seumpama dengannya, adalah drama yang mungkin penuh emosi, tetapi hakikatnya ia sebuah persembahan yang tiada asal usul.
Selepas ayat 53 Surah Yusuf, Allah SWT tidak ada lagi menerengkan apa-apa tentang ‘Zulaikha’. Begitu juga dengan hadith-hadith Nabi SAW yang sahih. Kisah imra’ah al-’aziz (Zulaikha) itu tamat dengan pengakuannya di hadapan raja, untuk membersihkan maruah Yusuf dari pertuduhan yang selama ini menjadi punca Nabi Allah itu dipenjarakan.
HAKIKATNYA
Surah Yusuf adalah rakaman kisah perjuangan seorang rasul bernama Yusuf, dan bukannya epilog cinta romantis sang merpati yang disandingkan dalam angan-angan kita sebagai Yusuf dan Zulaikha!
Habis, dari manakah datangnya kisah cinta Yusuf dan ‘Zulaikha’ itu? Dari mana datangnya doa pengantin itu? Dari mana datangnya lirik nasyid dan syair yang memuji cinta itu?
Saya tiada jawapan mengenainya, tetapi kepada yang menceritakannya, tanyalah kepada dia Min aina laka hadza (Dari mana kamu dapat benda ni?)
Wallahu A’lam.
ABU SAIF @ www.saifulislam.com
56000 Kuala Lumpur
Monday, December 19, 2011

,,>Pantun 8 Kerat<,,


Pen merah pen biru,


Makin marah makin I sayang you..



Pen merah rosak mata

,
Tak taw macam mane nak kata...




Pen biru habis dakwat,


I miss you sangat-sangat...



Pen hitam takleh tekan,


Ala you pun sayang I kan..




Khas buat En. Zizou_W2 yang tersayang




~~Comel je pantun ni kan? Hehe...Tapi AMARAN KERAS!


Hanya sesuai untuk yang sudah berkahwin sahaja...^^,






Baitul Muslim ^^,

Sunday, December 18, 2011

,,>Inginku Kembali<,,



~Subhanallah..memang sudah sangat lama diri ini tidak menulis di sini. Rindu sangat pada blog ni. [Bukan mengharap orang membaca, menulis sekadar meluahkan sesuatu. Dalam masa yang sama, ingin berkongsi sesuatu untuk semua. 'Erti Hidup pada Memberi'.]

Bertukar status, dan menyebabkan diri memberi alasan! membuat alasan dan mencari alasan! Ya Allah, kembalikan diri ini ke jalan yang Engkau redhai...HIndarkan diri ini mengundang fitnah buat diriku khususnya, amnya buat Islam, agama yang ku cintai..

"Kembali...."

Rasa rindu sangat....rindu...suatu hari nanti diri ini pasti akan merinduinya...Sedang menghargai setiap saat dan ketika...[Sahabat-sahabat, segala kenangan di IIUM ini, hanya berbaki beberapa hari untuk sampai ke penghujung Semester Terakhir ku ini ]

Memahami, mengerti tentang dirinya...

Menunggu, menanti, memohon dari Nya...Terus memohon padaNya


"Ya Allah, jadikanlah hamba-Mu ini mencintai orang yang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku "

"Cukuplah bagiku ALLAH, tiada Tuhan yang berhak disembah kecuali DIA, kepada-Nya aku berserah diri dan DIA-lah yang menpunyai Arasy yang besar"

-Dapat mesej dari En. Zauji "Kalau macam tu, cuba baca Quran,mana  tau boleh menghilangkn kerunsingan yang melanda jiwa" Syukran Abang^^,

Senyum pun salah satu cara buat hati kita jadi tenang ^__^


Terapi Al-Quran, tenangkan jiwa
~~Bila hati rasa tak tentu hala, tak mengapa dan kenapa, sangat sangat sangat suka dengar lagu ni, dan di'turn on repeat again'kan. Sehingga rasa release hadir dan kembali....^^,


~Segalanya Milik-Mu~

Sunday, October 16, 2011

,,>Ayuh! Kita berHIMPUN<,,



 Semoga Allah menggerakkan hari seluruh umat Islam untuk bersama-sama menyertai perhimpunan ini. Untuk maklumat lanjut, silalah ke website HIMPUN dan sebarkan maklumat yang ada di sana..  



Sidang media Himpunan Sejuta Umat

Tuesday, July 19, 2011

,,>Giliran Dia, Daku Bila?<,,



KUANTAN: Hasrat seorang lelaki menghadiri Karnival Kerja Pemuda BN 2011 di Pusat Konvensyen Sultan Ahmad Shah, di sini, tidak kesampaian apabila maut selepas motosikal ditunggangi dirempuh kereta di Kilometer 42, Jalan Kuantan-Maran, berhampiran Agro Resort Semuji, kelmarin.

Dalam kejadian kira-kira jam 3 petang itu, Mohd Hafiz Ahmad Sarudin, 26, dari Taman Maran Jaya, Maran, disahkan meninggal dunia di tempat kejadian akibat cedera di kepala.


Menceritakan semula kejadian itu, bapa mangsa, Ahmad Sarudin Abdul Ghani, 55, berkata, dia menerima panggilan berhubung kemalangan membabitkan anaknya pada jam 3.30 petang melalui orang awam sebelum bergegas ke tempat kejadian.

“Sebaik tiba di situ, saya lihat anak ketiga daripada enam beradik itu sudah meninggal dunia dan saya reda dengan pemergiannya.


“Arwah sebenarnya mahu ke Kuantan untuk menghadiri karnival berkenaan selepas berhenti kerja di Serdang, Selangor. “Sebelum pemergiannya, arwah tidak banyak berbual dengan saya kecuali memberitahu mahu ke sekolah pondok selepas Aidilfitri nanti,” katanya ketika ditemui, semalam.


Menurutnya, dia terkilan dan sedih impian arwah menghadiri karnival berkenaan serta masuk ke sekolah pondok tidak kesampaian malah berakhir dengan tragedi menyedihkan.

Ahmad Sarudin berkata, jenazah arwah selamat dikebumikan di Tanah Perkuburan Islam Balok, di sini, selepas bedah siasat selesai dijalankan di Hospital Tengku Am
puan Afzan (HTAA).


Sementara itu, Timbalan Ketua Polis daerah, Superintendan Zulkifli Taha, berkata, siasatan awal mendapati, sebaik tiba di tempat kejadian mangsa yang dalam perjalanan menghala ke Kuantan dari Maran dikatakan cuba memotong sebuah lori.


*************************************************************************************
Ajal dan maut di tanganNya. Tidak sesaat pun akan terlambat atau pun tercepat.

AL-Fatihah buat Mohd Hafiz Ahmad Sarudin, sepupu saya sebelah family Aboh. Moga arwah di tempat bersama-sama orang yang beriman.

Semalam, sempat keluarga kami membuat tahlil buat arwah. Suasana sedih dan sebak selubungi keluarga kami.

Alhamdulillah, husnol khatimah. Saya terasa sangat jeles dengan arwah. Berkat dengan nifsu syaban. 15 Syaban.

Speechless....

Arwah seorang kurang bercakap. Saya pun jarang sangat berborak dengan arwah. Jumpa pun jarang-jarang.

Cerita dari Kak Shila, kakak arwah, arwah berhenti kerja kat Serdang sebab susah nak solat disebabkan bos arwah orang cina. Gaji memang lumayan, tapi sebab kerja tak solat, buat apa kan? Sebab tu la arwah berhenti kerja.

Arwah juga berhajat nak berehat dulu bulan puasa ni. Dan berniat nak belajar pondok. Tuntut ilmu-limu ukhrawi. Subhanallah, moga rohnya di tempatkan bersama-sama orang yang beriman.

Sungguh murni niat arwah.

Yang buat kami lagi sedih, arwah sempat membaiki laptop untuk kegunaan adik-adiknya dan juga membeli hadiah buat mak dan ayahnya (buat Mak Teh & Pak Teh). Tapi tak sempat bagi by hand. T_T

Ya Allah, berkati dan rahmatilah yang pergi, kuatkan dan tabahkan hati-hati yang tinggal.

Hurm, kesudahan dia sudah diketahui, daku bagaimana?

“Ya Allah, akhirilah hidup kami dengan husnul khotimah (kesudahan yang baik) dan jangan lah akhirkan hidup kami dengan su'ul khotimah (kesudahan yang buruk)”.



Thursday, July 14, 2011

,,>Rindunya...<,,

Ramadan kini tiba. Hati mukmin tidak sabar lagi untuk mengambil peluang semaksima mungkin dibulan yang berkat ini demi mendapatkan bekalan iman dan meningkatkan diri. Dihujung Syaaban, Rasulullah saw berkhutbah mengingatkan para Sahabat ra tentang Ramadan. Di sini saya mengambil kesempatan mengingatkan diri saya dan kita sekelian berkenaan Ramadan dan persiapan untuk memasukkinya.

Kita memasuki bulan berkat dimana pahala dilipatkali gandakan bagi mereka yang mengharap ganjaran dan keredhaan Allah swt. Dengan ini hamba-hambaNya semakin bertaqarrub kepadaNya dan lebih berpeluang memasuki Syurga yang disediakan Allah swt. Dari Qutaibah, dari Ismail bin Jaafar dari Abi Suhail, dari ayahnya dari Abu Hurairah ra. sabda Rasulullah saw bermaksud, "Apabila datang Ramadan, dibukakan pintu-pintu Syurga" (Hadis sahih riwayat Al-Bukhari).

Dengan berpuasa, kita menahan diri dari makan, minum, hubungan suami isteri, menjaga lidah, pemandangan dan hati hanya semata-mata kerana Allah. Oleh itu Allah sendiri yang akan membalasnya. Sabda Rasulullah saw bermaksud, "Sesiapa yang mendirikan (solat dan ibadah) di malam Lailatul Qadar dengan penuh iman dan mengharap ganjaran Allah, diampunkan dosa-dosanya yang telah lalu. Sesiapa yang berpuasa di bulan Ramadan dengan penuh iman dan mengharap ganjaran Allah, diampunkan dosa-dosanya yang telah lalu" (Hadis sahih riwayat Al-Bukhari).

Didalam Ramadan, kita melipatgandakan ibadah solat kita, dan lebih membiasakan diri kita mendampingi surau, masjid dan para jemaah didalamnya yang beriman. Sabda Rasulullah saw berkenaan Ramadan bermaksud, "Sesiapa yang mendirikan (solat Tarawih) di bulan Ramadan, dengan penuh keimanan dan mengharap ganjaran Allah, diampunkan untuknya akan kesalahan yang telah dikerjakannya" (Hadis sahih riwayat Al-Bukhari).

Ramadan mengajar kita erti persaudaraan dan kesatuan umat Islam. Dari Ibnu Syahab, dari Urwah bin Az-Zubair, dari Abdul Rahman bin Abdul Al-Qari' berkata: Aku keluar bersama Umar Al-Khattab ra pada suatu malam Ramadan ke masjid dan mendapati orang ramai bersolat sendiri-sendiri dan berselerakan. Ada yang bersolat sendirian. Ada yang bersolat diikuti beberapa orang. Umar ra berkata bermaksud, "Aku lihat jika dikumpulkan mereka dibawah seorang imam, itu adalah lebih baik". Kemudian beliau melaksanakannya dan mengumpulkan orang ramai (bersolat) diimami oleh Ubay bin Kaab ra. Pada suatu malam yang berikutnya, aku pergi bersamanya ke masjid dan melihat orang ramai bersolat di belakang seorang imam mereka. Umar ra berkata, "Alangkah baiknya bid'ah ini"... (Hadis sahih riwayat Al-Bukhari).

Ramadan adalah bulan Al-Quran dimana Al-Quran diturunkan Allah swt pada bulan tersebut. Jibril menyemak bacaan dan hafazan Al-Quran Nabi saw dijuga dibulan ini. Oleh itu kita jadikanlah bulan ini bulan yang lebih meriah bagi kita bersama Al-Quran, dengan membacanya dan melaksanakan ajaran-ajaran yang terkandung didalamnya. Ramadan adalah bulan bersedeqah, berkasih sayang sesama umat Islam dan makhluk Allah swt. Kita perbanyakkanlah bersedekah dan menjamu orang lain. Ibnu Abbas ra berkata bermaksud, "Adalah Nabi saw orang yang paling pemurah dengan kebaikan. Dia saw. lebih pemurah lagi di dalam bulan Ramadan apabila didatangi oleh malaikat Jibril. adalah Jibril bertemu Nabi saw tiap malam di bulan Ramadan sehingga pagi dan mengemukakan Al-Quran kepada Nabi saw. Apabila Nabi saw bertemu Jibril, Baginda saw menjadi lebih pemurah dari angin yang bertiup" (Hadis sahih riwayat Al-Bukhari).

"Sesungguhnya Kami menurunkan Al-Quran pada malam Lailatul Qadr. tahukah kamu apakah malam Lailatul Qadr. Malam Lailatul Qadr lebih baik dari 1000 bulan. Malaikat dan ruh turun pada malam itu dengan izin Tuhan mereka dalam tiap urusan. Sejahtera malam tersebut hingga terbit fajar" (Al-Quran).

Mukmin dan mukminah sentiasa mengejar peluang yang disediakan Allah swt untuk hamba-hambaNya. Ini termasuklah ganjaran berlipatkali ganda Malam Lailatul Qadar dimana ia lebih baik dari 1000 bulan (83 tahun). Sabda Rasulullah saw bermaksud, "Dapatkanlah (dengan tekunlah beribadat) pada malam Lailatul Qadar pada Sepuluh Malam Terakhir dibulan Ramadan" (Hadis sahih riwayat Al-Bukhari). Dalam riwayat Al-Bukhari yang lain bermaksud,"Dapatkanlah (dengan tekunlah beribadat) pada malam Lailatul Qadar pada malam-malam ganjil di Sepuluh Malam Terakhir dibulan Ramadan".

Ramadan adalah bulan Iktikaf, iaitu berada di masjid untuk memberi tumpuan sepenuhnya beribadah khusus kepada Allah swt. Iktikaf membersihkan hati dan akhlak kita, kerana kita berdamping dengan rumah Allah swt dan dapat tenang memuhasabah dan menilai diri kita yang sering alpa dan tergoda. Dari Urwah bin Az-Zubair ra dari Aisyah ra berkata bermaksud,"Sesungguhnya Nabi saw beriktikaf pada Sepuluh Malam Terakhir di bulan Ramadan sehingga Baginda saw diwafatkan Allah. Selepas kewafatannya, isteri-isterinya pula beriktikaf" (Hadis sahih riwayat Al-Bukhari).

Ramadan adalah bulan Jihad dan Kemenangan. Di dalam bulan ini orang-orang beriman mencapai kemuncak ikhlas dan taqwa, kedua-duanya adalah resepi kemenangan dalam Jihad. Di dalam Ramadan orang-orang beriman memenangi Perang Badar (Tahun 2H), Perang Pembukaan Mekah (Tahun 8H) dan Perang Ain Jalut mengalahkan tentara Monggul.

Semoga Ramadan pada tahun ini merupakan Ramadan yang terbaik buat kita, berjaya kita lalui sepenuhnya dan mendapat rahmah (belas kasih Allah swt), maghfirah (keampunanNya) dan itqum minannar (selamat dari api Neraka). Ya Allah terimalah puasa, solat Tarawih, qiyamullail dan iktikaf kami dibulan yang mulia ini. Ya Allah, terimalah ibadah dan taqarrub (usaha mendekatkan hati dan diri) kami kepadaMu.

Ya Allah, jadikanlah kami diakhir Ramadan dikalangan hamba-hambaMu yang bertaqwa seperti firmanMu bermaksud, "Wahai orang-orang beriman, diwajibkan keatas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan keatas orang-orang sebelum kamu, supaya kamu bertaqwa..."(Surah Al-Baqarah). Ameen.

Sumber Text: Ini Jalanku

قُلۡ شَہۡرُ رَمَضَانَ ٱلَّذِىٓ أُنزِلَ فِيهِ ٱلۡقُرۡءَانُ هُدً۬ى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَـٰتٍ۬ مِّنَ ٱلۡهُدَىٰ وَٱلۡفُرۡقَانِ‌ۚ فَمَن شَہِدَ مِنكُمُ ٱلشَّہۡرَ فَلۡيَصُمۡهُ‌ۖ وَمَن ڪَانَ مَرِيضًا أَوۡ عَلَىٰ سَفَرٍ۬ فَعِدَّةٌ۬ مِّنۡ أَيَّامٍ أُخَرَ‌ۗ يُرِيدُ ٱللَّهُ بِڪُمُ ٱلۡيُسۡرَ وَلَا يُرِيدُ بِڪُمُ ٱلۡعُسۡرَ وَلِتُڪۡمِلُواْ ٱلۡعِدَّةَ وَلِتُڪَبِّرُواْ ٱللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَٮٰكُمۡ وَلَعَلَّڪُمۡ تَشۡكُرُونَ
(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah dia berpuasa bulan itu dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah dia berbuka, kemudian wajiblah dia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan dan Dia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan) dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya dan supaya kamu bersyukur.
(Surah Al-Baqarah 2: Ayat 185)



Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

,,^Sharing Is Caring^,,