~Ya Allah, bahagiakan kami dunia akhirat bersama selamanya~

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers
Monday, December 31, 2007

>,;;Azam Tahun Baru??,:<

Orang berjaya mempunyai matlamat yang jelas. Orang gagal mempunyai matlamat yang kabur, tidak spesifik, entah bila, tak tau bagaimana, tak tau bla bla bla…


Menjadi manusia berpengaruh a.k.a. Magnetik adalah salah satu ciri orang yang berjaya. Dan ia juga bermula dengan matlamat. Jika 10 (2017) tahun dari sekarang, anda mahu meningkatkan kuasa pengaruh samada sebagai ahli politik yang bertanding dalam pilihanraya, jurujual yang mahu meningkatkan hasil jualan, seorang pengurus syarikat yang mahu melipat gandakan keuntungan, seorang eksekutif yang mahu hasil kerja yang meningkat produktiviti… lakukannya secara SMART dan ianya bermula dari sekarang.


Buat post-moterm dan senaraikan sejauhmanakah ‘action’ yang dilakukan sepanjang 2007 memacu ke arah matlamat. Bandingkan juga banyak mana anda telah buang masa, sia-siakan peluang yang boleh memacu ke arah mencapai matlamat.


Kemudian… dari sekarang, buat perancangan strategik secara harian, mingguan, bulanan dan tahuan apakah yang akan dilakukan untuk mencapai matlamat pada tahun 2008. Tulis dan pastikan ia sentiasa mudah untuk dirujuk dan dilihat. Ia menjadi self-motivation (motivasi diri) yang cukup berkesan.


Dari situlah, anda bakal menghasilkan azam tahun baru yang realisitk dan in-line dengan matlamat anda. Ingat!!! Kita sudah tidak punya masa. 2008 bakal menjelang tiba.
Macamana perjalanan 2007 anda? Apakah perancangan 2008 anda? Jom kita kongsi bersama. Mungkin ada idea baru yang menarik!

>,;Penawar Racun Dunia,:<


Desiran bayu yang lembut damai di hati

Kicauan burung di sana riang sekali

Suara ombak menggamit detik naluri

Gemilang kudrat Ilahi

Di sini-sana ternyata gema suara

Tangisan sayu manusia mangsa manusia

Terbuang budi terdorong desakan hati

Saudara korban duniawi

Manusia tiada aman dari kemelut ini

Di dada terus bersarang sikap pentingkan diri

Kuasa, harta dan nama hebat merasuk hati

Kerugian sendiri

Dunia umpama unta tua yang kehausan

Semakin tiada tempat untuk kasih dan sayang

Kerana sudah terlupa pada pesanan Tuhan

Terpesong tujuanNafsu jadi raja merosak dunia

Tak kan datang sinar bahagia

Moga jadi bukti bersama kembali

Cahaya pada Ilahi

Sedetik lalu saat pun silih berganti

Tak kan berulang sejarah masa yang pergi

Usah dibuang di sini hanya sekali

Mulakan diri sendiri

Iman di dada amalan dengan bertaqwa

Bantuan Tuhan menjadi syarat berjaya

Seiring jalan hargai nilai saudara

Penawar racun dunia


Tuesday, December 25, 2007

>,,BILA SEPASANG MATA MENJADI HADIAH,,<




BILA SEPASANG MATA MENJADI HADIAH

Ingatkah dikau, di mana di dalam sejarah,
Sepasang mata menjadi hadiah?

“Kenapakah kau mengikutku?”
“Aku tertarik kepada kecantikan matamu.”
Jawapan yang cukup angkuh,
Namun mengundang seribu sesalan,
Bila bungkusan merah diterima di tangan.

Muslimah,
Contohilah wanita itu,
Bukan dengan mencungkilkan matamu,
Tetapi dengan menjaga peribadimu.

Wahai Muslimah,
Aku sering tertanya,
Bagaimana engkau masih sanggup,
Memaniskan muka, menghadiahkan senyuman,
Meramahkan bicara,
Kepada lelaki yang bukan muhrimmu.

Apakah engkau ini berani,
Menguji jiwa lelaki,
Yang sememangnya diciptakan Allah,
Dahaga dengan keindahan wanita,
Walaupun sekadar muka yang manis.

Apatah lagi lelaki ini,
Yang engkau tahu cukup ego,
Menganggap wanita sebagai hidangan,
Yang boleh dibelek-dibelek dan dipilih.

Benar,
Muslimah itu telah menemui ajalnya,
Namun diiringi keredhaan Ilahi,
Dan keinsafan seorang lelaki,
Yang akhirnya menjadi sufi.

Muslimah,
Begitulah jalanmu…
Begitulah perjuanganmu…

Muslimah,
Tundukkanlah pandanganmu,
Keraskanlah suaramu,
Seriuskanlah perwatakanmu,
Tampil ketegasanmu,
Bila engkau di depan,
Atau di belakang atau di kiri,
Atau di kanan lelaki,
Walau atas sekalipun.

Ketuk kealpaan mereka,
Bangunkan mereka dari mimpi,
Jelaskan dengan amalanmu,
Bahawa percampuran bukan caranya,
Bahawa keseronokan ini palsu,
Bahawa di sini tiada kebahagiaan,
Hanya kehancuran.

Muslimah,
Inilah jalanmu,
Hentikan dari menjamu nafsu mereka,
Walau sekadar dengan seinci senyuman,
Lalu mungkin kau akan melihat,
Di kalangan remaja ini,
Akan lahir rijaluddin berjiwa pejuang,
Sebagaimana lahir dan bangkitnya,
Dai’e bernama Hassan Al-Basri,
Bila sepasang mata menjadi hadiah.

Puteri harapan…
Serikandi Islam,
Tetaplah engkau dalam perjuanganmu,
Menjadi sayap kiri di medan,
Meneguhkan benteng pertahanan Islam!

Moga takdir Ilahi menentukan,
Bahawa engkau antara hambaNya,
Yang bakal mencium haruman,
Syurga Firdaus…
Ameen…

Buat mujahidah-mujahidah, moga kata-kata ini akan tersemat di hati kalian… sama-sama kita laksanakan… InsyAllah!
Monday, December 24, 2007

>,,Salam Eidul Adha..Salam Pengorbanan & Keinsafan,,<

Assalamu’alaikum,

Selamat Hari Raya Aidil Adha buat semua. Walaupun di Malaysia, sambutan Hari Raya Aidil Adha @ Hari raya Haji @ Hari Raya Korban tidak semeriah Hari Raya Aidil Fitri, tetapi mesej Hari Raya Aidil Adha cukup signifikan dan memberi pengajaran agung untuk manusia mencapai kejayaan.

Antara mesej utama Aidil Adha ialah PENGORBANAN. Bercakap sahaja tentang Hari Raya Aidil Adha, pasti akan associate dengan KORBAN. Maka terlintaslah di kepala kita, majlis sembelih lembu, unta dsb. Soalnya, adakah mesej Hari Raya Haji terhenti di situ?

Sejarah korban di Aidil Adha. Ringkasnya, tentang pengorbanan 3 insan hebat iaitu Nabi Ibrahim, isterinya Siti Hajar dan anaknya Nabi Ismail.
1.Siti Hajar berkorban berjauhan dengan suaminya NAbi Ibrahim kerana perjuangan.
2.Nabi Ibrahim yang melakukan perintah Allah tanpa soal iaitu menyembelih anaknya Nabi Ismail
3.Nabi Ismail yang merelakan dirinya disembelih bapanya demi ketaatan kepada perintah Allah

Natijahnya, Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail ‘lulus’ diuji sendiri oleh Allah tentang tahap keyakinan pada Allah dan Nabi Ismail ditukar dengan seekor ‘Kibasy’ untuk disembelih.
Apa maknanya KORBAN? Kadang-kadang kita salah faham tentang erti korban. Kita anggap, bila kita memberi sesuatu pada orang, maka itulah pengorbanan. Mungkin ‘YA’, tetapi ‘TIDAK’ jika sesuatu yang diberikan itu kita memang dah nak buang atau dah tak nak lagi. Itu bukannya pengorbanan. Nabi Ibrahim bukannya tak nak lagi pada Nabi Ismail. Siti Hajar bukannya tak nak lagi pada suaminya Nabi Ibrahim. Masing-masing saling memerlukan dan menyayangi. Tetapi mereka tetap sedia memberi.

Oleh itu, fahaman kita tentang pengorbanan ialah KESEDIAAN MEMBERI SESUATU YANG KITA SUKA, YANG KITA SAYANG.

Sebagai mempelejari roh pengorbanan sempena Aidil Adha, untuk berjaya maka kita mesti sedia berkorban. Manusia secara fitrah suka berseronok-seronok, bersuka-ria. Tetapi adakalanya kita mesti mengorbankan yang kita suka untuk mendapat sesuatu yang lebih baik iaitu KEJAYAAN.

Semua orang suka kepada senang-lenang, kemewahan… tetapi adakalanya ia melekakan kita lalu menyimpang dari jalan kejayaan. Oleh itu, kita kena berkorban dengan bersusah-susah sedikit dan sekejap untuk KEJAYAAN.

Selamat Hari Raya Aidil Adha… Bersediakah kita untuk BERKORBAN. Kata Optimus Prime, “NO SACRIFICE, NO VICTORY”
Friday, December 7, 2007

>,;Senyuman wujudkan hubungan baik;,<

Senyuman wujudkan hubungan baik

Oleh ZAMRI MOHAMAD

APA yang terukir di bibir adakalanya menenangkan orang yang melihat. Itulah kehebatan di sebalik senyuman. Ia boleh disifatkan sebagai ketawa kecil dan mempunyai makna yang baik, bergantung kepada rasa hati empunya senyuman itu. Malah Rasulullah melahirkan rasa gembira dan tawanya dengan senyuman.
Itulah yang dikatakan fitrah manusia, satu bentuk hiburan hati yang memberi kesan yang besar dan merupakan jalan hiburan yang diharuskan.
Dalam sabda baginda, disebutkan betapa pentingnya seorang manusia tidak terlalu membebankan diri dengan segala macam kesukaran dan kepayahan yang sengaja ditimbulkan. Malah, Rasulullah menggesa agar seseorang perlu mencari sedikit hiburan jiwa yang tidak keterlaluan agar kemanisan hidup dapat dirasai. Baginda menyebut:
Janganlah terlalu membebani jiwamu dengan segala kesugulan hati, hiburkanlah hati dengan hal-hal ringan dan lucu. Apabila terus dipaksa memikul beban yang berat, ia akan menjadi buta. (Sunan Abi Daud)
Senyuman merupakan perbuatan kecil yang mencerminkan salah satu ciri akhlak yang mulia, namun kesannya cukup besar dalam mempengaruhi keadaan.
Senyuman
Malah dalam pengurusan perniagaan antarabangsa, seperti perniagaan bersifat francais, sama ada dari restoran makanan segera sehinggalah kedai barangan harian 24 jam, disebutkan dalam manual pengendalian francaisnya agar setiap kakitangannya perlu memaniskan muka dengan senyuman dan sapaan mesra setiap kali pelanggan keluar masuk dari pintu premis.
Daripada konteks hubungan antarabangsa, senyuman wakil sesebuah negara dalam sebarang pertemuan rasmi secara tidak langsung membawa gambaran nilai serta imej negara asalnya dan personaliti pemimpin di hadapan lensa media.
Meskipun begitu, masih ramai yang tidak sedar betapa senyuman yang diberikan boleh menimbulkan ikatan dan hubungan yang baik sesama manusia.
Penulis berpeluang menjalankan tinjauan sendiri terhadap sekelompok pelajar dan pengajar di sebuah pusat pengajian tinggi sepanjang dua tahun.
Hakikatnya, wujud majoriti golongan terpelajar tidak peka dengan keadaan apabila setiap kali melintasi para pekerja am yang kebanyakannya layak dihormati sebagai makcik, mereka hanya diam dan terus menuju ke bilik kuliah atau ruang pejabat tanpa senyuman, apatah lagi memberi salam.
Perkara ini berlaku berulang-ulang kali di tempat yang sama dan keadaan ini cukup mengecewakan. Apatah lagi ia melibatkan individu bergelar Muslim.
Jika berlaku perubahan keadaan, sudah pasti wujud ikatan erat dan rasa hormat yang tinggi antara dua kelompok. Bagi pekerja-pekerja am, mereka merasakan para pelajar tersebut menghargai kewujudan dan sumbangan mereka di situ.
Bagi para penuntut dan pengajarnya pula, senyuman yang diiringi salam itu mempamerkan akhlak dan kerendahan hati seorang yang terpelajar. Bukankah itu menguntungkan?
Begitu juga situasi di kafetaria di pelbagai jabatan dan institusi atau di gerai-gerai makanan, kesibukan melayani para pelanggan mungkin adakalanya memberi sedikit tekanan kepada pengusahanya, apa salahnya jika ada pekerja restoran datang membersihkan meja makan anda, balaslah dengan ucapan terima kasih dan senyuman. Impaknya dari sudut motivasi bekerja akan meningkat dan kualiti pasti bertambah.
Mengapa senyuman begitu berkesan terhadap manusia? Senyuman mempunyai tiga unsur utama yang menjadikan ia begitu bernilai. Pertama ia mempunyai daya tarikan, ia mempunyai hasrat dan keinginan untuk memiliki dan unsur bertindak untuk memiliki. Senyuman adalah gambaran unsur-unsur akal, perasaan dan kemahuan.
Kepentingannya telah membawa kepada perbincangan mendalam oleh golongan ahli fikir dan filosofi awal seperti Locke, Schopenhaur, Spencer, Descrates dan Hartley melalui satu perbincangan dan perdebatan yang mendalam melalui karya-karya penulisan mereka.
Dari sudut kesihatan diri, terbukti melalui senyuman ia merangsang otot-otot wajah dan memberi kesegaran dan ketegangan yang mengurangkan kedut-kedut di wajah, kesihatan tubuh dan jiwa dengan melepaskan tenaga emosi yang berpusat dari dalam.
Tambahan lagi, senyuman adalah tindakan menguasai diri melalui nilai optimisme, bersikap positif dengan membina lingkaran kebahagiaan di sekeliling. Dalam masa yang sama, senyuman memberi getaran yang mengikat rasa hati orang lain terhadap diri dengan nilai kepercayaan.
Nilai positif sebuah senyuman wujud apabila seorang Muslim redha berhadapan dengan keadaan malang untuk menguji iman. Syaitan sedaya upaya menjalankan pujuk rayunya agar manusia sentiasa bermusuhan dan menghilangkan seri wajah seorang mukmin daripada senyuman yang ikhlas.
Wajah yang masam, penuh kebengisan tanpa sedikit hiasan di bibir, secara tidak langsung mengaktifkan minda yang negatif. Peranan syaitan menjalankan agendanya agar manusia terus menerus bersikap demikian, sebagaimana diperingatkan oleh Allah:
Sesungguhnya perbuatan berbisik (dengan kejahatan) itu adalah daripada (hasutan) syaitan, untuk menjadikan orang-orang yang beriman berdukacita. Sedangkan bisikan itu tidak akan dapat membahayakan mereka sedikitpun melainkan dengan izin Allah, dan kepada Allah jualah hendaknya orang-orang yang beriman berserah diri. (Al-Mujadalah: 10)
Namun begitu, senyuman boleh dimanipulasi oleh golongan tertentu yang menyalahgunakan nikmat Tuhan ini. Dalam mempamerkan senyuman yang berkesan, ia turut hadir sama dengan perkataan yang bijak dan berhikmah. Dalam sebuah kisah, Ali bin Abi Talib pernah bertanya kepada Rasulullah, siapakah yang lebih dicintainya. Adakah Fatimah, puterinya atau Ali, suami beliau? Dengan senyuman baginda menjawab, Fatimah, lebih aku cintai dan engkau aku lebih hargai.
Luar jangkaan
Senyuman juga dikaitkan dengan salam perpisahan. Ia sering berada di luar jangkaan manusia, malah dalam sirah Rasulullah dicatatkan peristiwa yang sama. Diriwayatkan oleh Anas Ibn Malik, pada hari Isnin ketika wafatnya Rasulullah, baginda keluar dan memandang mereka yang menunaikan solat Subuh.
Melihat sikap mereka, Rasulullah tersenyum. Mereka yang menyedari berpaling dan menyangka baginda beransur pulih. Dalam suasana gembira mereka diisyaratkan agar meneruskan ibadah mereka. Hakikatnya itulah senyuman perpisahan Rasulullah kepada mereka.
Dalam menjadikan senyuman sebahagian daripada cara hidup, seseorang perlu sedar bahawa senyuman perlulah dipamerkan tanpa berlebih-lebihan atau terlalu kurang. Ia perlu sentiasa berada di pertengahan. Bak kata pepatah, kebaikan muncul antara dua keburukan.
Jangan pandang remeh nilai sebuah senyuman, ia mungkin tidak ada nilai daripada harga yang ditentukan manusia. Tetapi ia membayar pada nilai lebih tinggi dalam kehidupan.
Jendela senyuman membuka tabir hubungan dengan manusia lain di sekitar anda. Ia menguatkan hati dan membina motivasi diri. Perkara kecil sebegini mempunyai manfaat yang besar seperti kata Rasulullah, Janganlah meremehkan amalan kebaikan, walau sekadar berwajah manis. (Abi Dzar).

Tuesday, November 27, 2007

>,,Tangisan Rasulullah Menggoncangkan Arasy,,<

Tangisan Rasulullah Menggoncangkan Arasy
Jika harta yang hilang dari diri seseorang, maka tiada apa pun yanghilang, Jika kesihatan yang hilang dari diri seseorang, maka adasesuatu yang hilang, Tetapi jika akhlak yang hilang dari diriseseorang, maka segala-galanya telah hilang dari diri seseorang."

Dikisahkan, bahawasanya di waktu Rasulullah s.a.w. sedang asyikbertawaf di Ka'bah, beliau mendengar seseorang di hadapannya bertawaf,sambil berzikir: "Ya Karim! Ya Karim!" Rasulullah s.a.w. menirunyamembaca "Ya Karim! Ya Karim!" Orang itu lalu berhenti di salah satusudut Ka'bah, dan berzikir lagi: "Ya Karim! Ya Karim!" Rasulullahs.a.w. yang berada di belakangnya mengikut zikirnya "Ya Karim! YaKarim!" Merasa seperti diolok-olokkan, orang itu menoleh ke belakangdan terlihat olehnya seorang laki-laki yang gagah, lagi tampan yangbelum pernah dikenalinya. Orang itu lalu berkata: "Wahai orang tampan!Apakah engkau memang sengaja memperolok-olokkank u, kerana aku iniadalah orang Arab badwi? Kalaulah bukan kerana ketampananmu dankegagahanmu, pasti engkau akan aku laporkan kepada kekasihku, MuhammadRasulullah."

Mendengar kata-kata orang badwi itu, Rasulullah s.a.w. tersenyum, lalubertanya: "Tidakkah engkau mengenali Nabimu, wahai orang Arab?""Belum," jawab orang itu. "Jadi bagaimana kau beriman kepadanya?""Saya percaya dengan mantap atas kenabiannya, sekalipun saya belumpernah melihatnya, dan membenarkan perutusannya, sekalipun saya belumpernah bertemu dengannya," kata orang Arab badwi itu pula. Rasulullahs.a.w. pun berkata kepadanya: "Wahai orang Arab! Ketahuilah aku inilahNabimu di dunia dan penolongmu nanti di akhirat!" Melihat Nabi dihadapannya, dia tercengang, seperti tidak percaya kepada dirinya."

Tuan ini Nabi Muhammad?!" "Ya" jawab Nabi s.a.w. Dia segera tundukuntuk mencium kedua kaki Rasulullah s.a.w. Melihat hal itu, Rasulullahs.a.w. menarik tubuh orang Arab itu, seraya berkata kepadanya: "Wahalorang Arab! janganlah berbuat serupa itu. Perbuatan serupa itubiasanya dilakukan oleh hamba sahaya kepada tuannya, Ketahuilah, Allahmengutusku bukan untuk menjadi seorang yang takabbur yang memintadihormati, atau diagungkan, tetapi demi membawa berita gembira bagiorang yang beriman, dan membawa berita menakutkan bagi yangmengingkarinya. "

Ketika itulah, Malaikat Jibril a.s. turun membawa berita dari langitdia berkata: "Ya Muhammad! Tuhan As-Salam mengucapkan salam kepadamudan bersabda: "Katakanlah kepada orang Arab itu, agar dia tidakterpesona dengan belas kasih Allah. Ketahuilah bahawa Allah akanmenghisabnya di hari Mahsyar nanti, akan menimbang semua amalannya,baik yang kecil mahupun yang besar!" Setelah menyampaikan berita itu,Jibril kemudian pergi. Maka orang Arab itu pula berkata: "Demikeagungan serta kemuliaan Tuhan, jika Tuhan akan membuat perhitunganatas amalan hamba, maka hamba pun akan membuat perhitungan dengannya!"kata orang Arab badwi itu. "Apakah yang akan engkau perhitungkandengan Tuhan?"

Rasulullah bertanya kepadanya. 'Jika Tuhan akan memperhitungkandosa-dosa hamba, maka hamba akan memperhitungkan betapa kebesaranmaghfirahnya, ' jawab orang itu. 'Jika Dia memperhitungkan kemaksiatanhamba, maka hamba akan memperhitungkan betapa keluasanpengampunan- Nya. Jika Dia memperhitungkan kekikiran hamba, maka hambaakan memperhitungkan pula betapa kedermawanannya!

'Mendengar ucapan orang Arab badwi itu, maka Rasulullah s.a.w. punmenangis mengingatkan betapa benarnya kata-kata orang Arab badwi itu,air mata beliau meleleh membasahi Janggutnya. Lantaran itu MalaikatJibril turun lagi seraya berkata: "Ya Muhammad! Tuhan As-Salammenyampaikan salam kepadamu, dan bersabda: Berhentilah engkau darimenangis! Sesungguhnya kerana tangismu, penjaga Arasy lupa dari bacaantasbih dan tahmidnya, sehingga la bergoncang. Katakan kepada temanmuitu, bahawa Allah tidak akan menghisabdirinya, juga tidak akan memperhitungkan kemaksiatannya. Allah sudahmengampuni semua kesalahannya dan la akan menjadi temanmu di syurgananti!" Betapa sukanya orang Arab badwi itu, apabila mendengar beritatersebut. la lalu menangis kerana tidak berdaya menahan keharuan dirinya."
Friday, November 23, 2007

>.:Fitnah Wanita:.<

Fitnah Wanita

Apabila membicarakan tentang fitnah wanita, bukan bermakna wanita itujahat dan sukakan keburukan. Tetapi apa yang dimaksudkan ialah keadaan mereka itu mampu menjadikan lelaki lupa daratan dan apabila usaha pencegahan tidak dilakukan, akan berlakulah perkara-perkara yang tidak diingini. Ini sudah pasti apabila lelaki yang berkenaan tidak berhati-hati.Fitnah ini boleh berlaku dalam dua keadaan, iaitu sebelum lelaki dan wanita ini berkahwin dan ketika atau selepas lelaki dan wanita ini bernikah. Sebelum bernikah, Islam menentukan adanya mahram dan yang bukan mahram. Antara lain, adalah untuk memudahkan manusia mengetahui orang yang dibolehkan mereka berhubung atau bergaul secara bebas dan yang tidak boleh berbuat demikian. Perlanggaran pada ketentuan ini akan mengakibatkan perkara mungkar yang berlaku.Kebiasaannya manusia melakukan sesuatu yang tidak baik secara berperingkat-peringkat sesuai dengan bentuk kemungkaran itu. Bermula dari dosa kecil seperti melihat, bercakap-cakap (berdua-duaan), berpegangan dan bersentuhan kulit dan akhirnya melakukan dosa besar. Orang yang berzina sebenarnya tidak ada harganya di sisi Allah, kecualilah dia bertaubat. Mengatasi masalah zina tidak dapat diatasi hanya dengan menyediakan rumah-rumah kebajikan bagi mereka yang telah terlanjur. Apa yang utama ialah memberi kefahaman kepada mereka tentang panduan agama dalam masalah ini dan dalam masalah kehidupan yang lain. Islam dalam masalah ini, memperuntukkan hukuman yang berat kepada penzina, kerana mereka telah bersungguh-sungguh untuk memulakannya.Setelah berkahwin pula, seorang suami kadangkala tidak berupaya memimpin dengan baik dan sempurna. Ketenangan yang sepatut dikecapi semasa bernikah, hanya menjadi impian kosong. Bernikah dengan wanita pilihan hati rupanya tidak seindah namanya. Sebabnya ialah proses dan matlamat perkahwinan tidak menjejaki apa yang telah digariskan oleh Allah. Kecantikan yang menjadi dasar pilihan itu rupanya bagaikan memetik mawar yang berduri yang tidak ada wanginya yang harum."Hai orang yang beriman, sesungguhnya di antara isteri-isterimu dan anak-anakmu ada yang menjadi musuh bagimu, maka berhati-hatilah kamu terhadap mereka. Dan jika kamu memaafkan dan tidak memarahi serta mengampuni (mereka) maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang ." (At-Taghaabun : 14)Keadaan ini sebenar bukan suatu yang merendah-rendahkan wanita. Andaikata mereka mendapat pendidikan yang baik serta memahami tuntutan agama dalam perkara-perkara yang dihadapi, mereka justeru menjadi pendorong yang digigih. Sesuai dengan kejadian mereka seumpama daripada tulang rusuk yang bengkuk, kepemimpinan yang baik daripada pihak lelaki akan mampu membawa mereka ke jalan yang lurus.Jika demikian gambaran keadaan fitnah yang dihadapi melalui wanita, tentu lebih hebat keadaannya bilamana wanita itu aktif dalam perkara-perkara sumbang. Kalau dalam masjid dan dalam rumah tangga keadaan boleh menjadi tidak tenteram kerana kurang fahamnya wanita terhadap sesuatu, tentulah lebih mencabar jikalau keadan ini digiatkan bila berada di luar masjid dan rumahtangga.Rasulullah saw pernah memberi pesanan kepada para sahabat baginda yang selalu duduk-duduk ditepi jalan agar menjaga hak-hak jalan, iaitu menjaga pandangan, tidak mengganggu orang yang lalu, menjawab salam serta melakukan pencegahan maksiat. (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim dari Abu Said al-Khudry). Ini bermakna, setiap anggota masyarakat akan menerima akibatnya apabila suasana maksiat disuburkan khususnya melalui wanita-wanita jahat.

Ana pun sekadar berkongsi ilmu...FITNAH WANITA. Wanita ini istimewa, Islam sangat-sangat mengangkat martabat wanita. Zaman Jahiliyah, wanita tidak lain hanya sekadar tempat melepas nafsu dan langsung tiada tempat dalam masyarakat. Datangnya islam menyelamatkan maruah wanita. Justeru, bersyukurlah kita dijadikan sebagai wanita..Nabi pernah bersabda bahawa anatara fitnah yang paling ditakuti pada akhir zaman ini ialah fitnah wanita..Ini peringatan Nabi SAW yang menunjukkan betapa bahayanya juga wanita.Fitnah wanita dikatakan kerana wanita mampu melalaikan apabila tidak menjaga syariat islam. Contohnya, berpakaian tidak menutup aurat, menggoda lelaki kepada zina dan banyak lagi. Wanita menjadi fitnah jika wanita tidak menjaga maruah dan agama.Dalam peristiwa isra' dan mikraj juga nabi ada menceritakan pengalaman baginda melihat neraka yang ramai penghuninya ialah wanita...Dalam tamadun dunia kita boleh tengok banyak lelaki-lelaki gagah jatuh kerana seorang wanita maka benarlah kata-kata bahawa tangan yang menghayun buaian mampu menggoncang dunia.Wanita tidak akan menjadi fitnah dunia jika bijak menjaga diri dan maruah di samping sedar agama Islam yang dijunjung..
sekadar cebisan minda..
waallahua'alam

dr ukhwah.com
Fatwa UlamaSyaikh Muhammad bin Shaleh al-Utsaimin ditanya tentang hubungan cinta sebelum nikah.Jawab beliau;Jika hubungan itu sebelum nikah, baik sudah lamaran atau belum, maka hukumnya adalah haram, kerana tidak boleh seseorang untuk bersenang-senang dengan wanita asing (bukan mahramnya) baik melalui ucapan, memandang, atau berdua-duaan.

Sebagaimana Rasulullah SAW bersanda: Janganlah seorang lelaki bedua-duaan dengan seorang wanita kecuali ada bersama-sama mahramnya, dan janganlah seseorang wanita berpergian kecuali bersama mahramnya.

Syaikh Abdullah bin abdur Rahman al-Jibrin ditanya; Jika ada seseorang lelaki yang berkoresponden dengan seorang wanita yang bukan mahramnya, yang pada akhirnya mereka saling mencintai, apakah perbuatan itu haram?
Jawab beliau; Perbuatan itu tidak diperbolehkan,kerana boleh menimbulkan syahwat di antara keduanya, serta mendorongnya untuk bertemu dan berhubungan, yang mana koresponden semacam itu banyak menimbulkan fitnah dan menanamkan dalam hati seseorang untuk mencintai penzinaan yang akan menjerumuskan seseorang pada perbuatan yang keji, maka dinasihati kepada setiap orang yang menginginkan kebaikan bagi dirinya untuk menghindari surat-suratan, pembicaraan melalui telefon, serta perbuatan semacamnya demi menjaga agama dan kehormatan dirinya.

Syaikh Jibrin juga ditanya; Apa hukumnya kalau ada seorang pemuda yang belum menikah menelefon gadis yang juga belum menikah?
Jawab beliau; Tidak boleh berbicara dengan wanitaasing (bukan mahram) denganpembicaraan yang boleh menimbulkan syahwat, seperti rayuan, atau mendayukan suara (baik melalui telefon atau lainnya).Sebagaimana firman ALLAH SWT; Dan janganlah kalian melembutkan suara, sehingga berkeinginan orang-orang yang berpenyakit di dalam hatinya. (al-Ahzaab: 32).Adapun kalau pembicaraan itu untuk sebuah keperluan,maka hal itu tidak mengapa apabila selamat daripada fitnah, akan tetapi hanya sekadar keperluan.

Syubhat Dan Jawapan Yang SebenarnyaKeharaman bercouple lebih jelas dari matahari di siang hari. Namun begitu masih ada yang berusaha menolaknya walaupun dengan dalil yang sangat rapuh, antaranya:
Tidak Boleh dikatakan semua cara bercouple itu haram, kerana mungkin ada orang yang bercouple mengikut landasan Islamtanpa melanggar syariat.
Jawabnya: Istilah bercouple berlandaskan Islam itu
Cuma ada dalam khayalan, dan tidak pernah ada wujudnya
. Anggap sajalah mereka boleh menghindari khalwat, menyentuh serta menutup aurat. Tetapi tetap tidak akan boleh menghindari dari saling memandang, atau saling membayangkan kekasihnya dari masa ke semasa. Yang mana hal itu jelas haram berdasarkan dalil yang kukuh.

Biasanya sebelum memasuki alam perkahwinan, perlu untuk mengenal terlebih dahulu calon pasangan hidupnya, fizikal,karaktor, yang mana hal itu tidak akan boleh dilakukan tanpa bercouple,kerana bagaimanapun juga kegagalan sebelum menikah akan jauh lebih ringan daripada kalau terjadi setelah menikah.
Jawabnya: Memang, mengenal fizikal dan karaktor calon isteri mahupun suami merupakan satu hal yang diperlukan sebelum memasuki alam pernikahan, agar tidak ada penyesalan di kemudianhari. Namun, tujuan ini tidak boleh digunakan untuk menghalalkan sesuatu yang telah sedia haramnya.

Ditambah lagi, bahawa orang yang sedang jatuh cinta akan berusaha bertanyakan segala yang baik dengan menutupi kekurangannya di hadapan kekasihnya. Juga orang yang sedang jatuh cinta akan menjadi buta dan tuli terhadap perbuatan kekasihnya, sehingga akan melihat semua yang dilakukannya adalah kebaikan tanpa cacat.Sebagaimana diriwayatkan dari Abu Darda; Cintamu pada sesuatu membuatmu buta dan tuli.

>.:Petua Mencuci Hati:.<

Petua Mencuci Hati oleh Datuk Dr Haji Fadzilah Kamsah

Segala aspek kehidupan ini bermula daripada hati.
Oleh itu di bawahiniadabeberapa cara bagaimana hendak mencuci hati. Diolah oleh pakarmotivasiDatuk Dr. Haji Fadzilah Kamsah.

1. Dirikan solat dan banyakkan berdo'a - Ini adalah salah satukaedah yang sungguh berkesan. Semasa berdo'a turut katakan "Ya,Allahjadikan hatiku bersih"

2. Selawat keatas Nabi Muhammad s.a.w paling minima 100 X sebelumtidur - Ini merupakan satu pelaburan yang mudah dan murah. Disampingdosa-dosa diampunkan, otak tenang, murah rezeki, orang sayangkan kitadanmencetuskan semua perkara kebaikan.

3. Solat taubat - Selain daripada memohon keampunan, dapat mencucihati dan menenangkan minda.

4. Membaca Al-Quran - Selain dapat mencuci hati juga menenangkanjiwa, penyembuh, penenang, terapi. Sekurang- kurangnya bacalah"Qulhu-allah" sebanyak 3X.

5. Berma'af-ma' afan sesama kawan setiap hari - Semasa meminta maafperlu sebutkan.

6. Bisikan kepada diri perkara yang positif - Jangan sesekalimengkritik, kutuk diri sendiri, merendah-rendahkan kebolehan dirisendiri.katakan lah "Aku sebenarnya.. ....(perkara yang elok-elok belaka)

7. Program minda/cuci minda - Paling baik pada waktu malam sebelumtidur, senyum, pejam mata, katakan di dalam hati "Ya, Allah cuci otakaku,cuci hatiku, esok aku nak jadi baik, berjaya, ceria, bersemangat,aktif,positif". Menurut kajian saikologi, apa yang disebut sebelum tidurdapatdirakamkan sepanjang tidur sehingga keesokan harinya - CUBALAH!!).

8. Berpuasa - Sekiranya dalam berpuasa terhindar dari melakukanperkara-perkara kejahatan.

9. Cuba ingat tentang mati (Sekiranya hendak melakukan sesuatukejahatan, tidak sampai hati kerana bimbang akan mati bila- bilamasa).

10. Kekalkan wuduk.

11.Bersedekah.

12. Belanja orang makan.

13. Jaga makanan - jangan makan makanan yang subhat.

14. Berkawan dengan ulama.

15. Berkawan denganorang miskin (menginsafi) .

16. Pesan pada orang, jadi baik.17. Menjaga pacaindera (mata, telinga, mulut...dsb) , jangan dengarorang mengumpat.

"sampaikanlah pesanan ini walaupun 1"

>.:Yang Mana Perlu Kita Dahulukan?:.<

Yang Mana Perlu Kita Dahulukan?

Ada sebuah syarikat besar yang sedang mencari pekerja. Dalam ujian bertulisnya, mereka hanya memberikan satu kes untuk dijawab:

"Anda sedang memandu motosikal di tengah malam gelap gelita dan hujan lebat di sebuah daerah yang penduduknya sedang dipindahkan semuanya kerana bencana banjir. Pemerintah setempat hanya boleh memberikan bantuan sebuah bas yang saat ini juga sedang mengangkut orang-orang ke kota terdekat. Saat itu juga Anda melewati sebuah perhentian bas di kawasan itu. Di perhentian bas itu, Anda melihat 3 orang yang merupakan orang terakhir di kawasan itu yang sedang menunggu kedatangan bas:

* seorang nenek tua yang sakit

* seorang doktor yang pernah menyelamatkan hidup Anda sebelumnya

* seseorang yang selama ini menjadi idaman hati Anda

Anda hanya boleh mengajak satu orang untuk membonceng Anda. Siapakah yang akan Anda ajak? Dan, jelaskan jawaban Anda mengapa Anda melakukan itu!"

Sebelum Anda menjawab, ada beberapa hal yang perlu Anda pertimbangkan:

- Seharusnya Anda menolong nenek tua itu dulu kerana dia sudah tua dan sakit. Jika tidak segera ditolong akan meninggal. Namun, kalau difikir-fikir, orang yang sudah tua memang sudah mendekati ajalnya. Sedangkan yang lainnya masih sangat muda dan harapan hidup ke depannya masih panjang.

- Doktor itu pernah menyelamatkan hidup Anda. Inilah saat yang tepat untuk membalas budi kepadanya. Tapi, kalau difikir, kalau sekadar membalas budi, waktu lain boleh juga kan? Namun, kita tidak pernah tahu bila kita akan mendapatkan kesempatan itu lagi.

- Mendapatkan idaman hati adalah hal yang sangat menyeronokkan. Jika kali ini Anda tidak ambil peluang, mungkin Anda tidak akan ketemu dia lagi. Dan, impian Anda akan kandas selamanya.

Jadi yang mana yang Anda pilih?

Dari sekitar 2000 orang pemohon, hanya 1 orang yang diterima bekerja di perusahaan tersebut. Orang tersebut tidak menjelaskan jawabannya, hanya menulis dengan singkat:

"Saya akan memberikan kunci motorsikal saya kepada sang doktor dan meminta dia untuk membawa nenek tua yang sedang sakit tersebut untuk ditolong segera. Sedangkan saya sendiri akan tinggal di sana dengan sang idaman hati saya untuk menunggu ada yang kembali menolong kami."

Ya, jawaban di atas adalah jawapan yang terbaik bukan? Tapi, kenapa sebahagian besar hal tersebut tidak kita fikirkan sebelumnya? Apakah kerana kita terbiasa dengan tidak mahu untuk melepaskan apa yang sudah kita dapatkan di tangan dengan susah payah? Dan, bahkan berusaha meraih sebanyak-banyaknya?

Terkadang ..., dengan rela untuk melepaskan sesuatu yang kita miliki, melepaskan kedegilan kita, mengakui segala kekurangan yang kita miliki dan melepaskan semua keinginan kita untuk sesuatu yang lebih mulia, kita akan mendapatkan sesuatu yang jauh lebih besar.
Monday, November 19, 2007

salam ukhwah filah

Assalamualaikum wbt…

Seculin kesyukuran ana rentangkan buat Yang Maha Esa krn m’bisakan kudrat ana melakar sesuatu di fursoh ini.Rasanya tiada apa yg terlalu muhim utk dicoretkan di sini.. Cuma mungkin dari hasil tarian tgn ana menekan keyboard ini, mungkin boleh memantulkan sedikit mutiara berharga buat diri shbt2 sekalian...

Syukur ke hadrat Ilahi atas nikmat dan inayahNya dapat lagi kita bernafas dan meneruskan kehidupan kita..Alhamdulllah..Selawat serta salam ke atas Junjungan Yang Mulia Rasulullah s.a.w…Semoga dapat kita sama2 teruskan perjuangan baginda hingga ke akhir hayat kita..amin..dimana bumi dipijak di situ Islam dijunjung..Khaifa haluk shbt2 sekalian? Apa khabar iman & taqwa? Moga kedua-duanya berada di tahap yg tertinggi, krn itulah punca kebahagiaan di dunia & akhirat. Moga kita sentiasa berada di dlm golongan mukmin yg bertaqwa & beriman..

,,^Sharing Is Caring^,,